Suatu hari saya ditanyai apa yang menurut saya menjadi pemimpin, dan itu membuat saya berpikir. Saya memikirkan kembali orang-orang yang pernah menjadi bos saya selama bertahun-tahun dan memikirkan tentang kesamaan apa yang mereka miliki. Dan kekurangan mereka. Mereka semua adalah orang-orang karismatik, optimis yang memimpin dengan memberi contoh. Beberapa telah dipersiapkan untuk posisi kepemimpinan, dimulai di ruang surat, jika Anda mau, dan naik ke posisi Manajer Kantor Kasir atau Manajer Lantai sementara yang lain dipekerjakan untuk posisi manajemen. Kualitas Kepemimpinan yang Baik Beberapa berpendapat bahwa pemimpin itu dibuat sementara yang lain akan memberi tahu Anda bahwa pemimpin dilahirkan. Bagaimanapun, pemimpin yang baik mengubah orang menjadi lebih baik, memahami sudut pandang orang yang mereka gembala karena mereka pernah ada dan melakukan itu dan bersedia untuk mengajar dan belajar.

Pemimpin bukanlah orang yang mendikte orang lain, membagikan tugas kemudian duduk atau berdiri kembali dan ‘mengawasi’. Para pemimpin bersedia untuk menunjukkan kepada Anda kemudian meminta Anda mengulangi calon walikota medan 2020 setiap langkah menuju kesuksesan dalam segala hal yang Anda lakukan, agar Anda belajar untuk berhasil dengan melakukan. Kata-kata tidak membuat pemimpin, tindakan membuat pemimpin. Ada pepatah, “Kata-kata berjalan, tindakan berbicara” dan itu benar.

Orang-orang lapar akan inspirasi dan kegembiraan. Salah satu rahasia pemasaran adalah menjadi bersemangat tentang itu. Anda adalah penjual yang baik ketika Anda bisa membuat orang Eskimo bersemangat membeli es dan beruang yang bersemangat membeli bulu; dalam kedua kasus, antusiasme Anda menjual gagasan tentang sesuatu yang sudah dimiliki pelanggan kepada seseorang yang tidak membutuhkannya, tetapi mereka tetap akan membelinya karena Anda begitu bersemangat sehingga mereka menginginkan kegembiraan Anda.

Bos favorit saya menyemangati saya, menginspirasi saya, melatih saya dan sangat senang dengan kesuksesan saya; dia menganggap kesuksesan saya sebagai kesuksesan, yang saya cintai. Dia mengajari saya cara menjaga dagu saya, boleh dikatakan, ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik dan untuk menghargai dan merayakan ketika segalanya menjadi hebat.

Dia juga mengajari saya bahwa para pemimpin sejati masuk ke dalam parit dan melakukan apa yang akan mereka tuntut dari orang lain sehingga ketika mereka berkata, “Saya tahu bagaimana rasanya memulai dari bawah sebagai seorang perwira dan kemudian harus naik ke atas. ke atas sebagai spesialis berpangkat sersan, Kapten, dan Letnan di pusat komando dan tembak, “mereka benar-benar tahu bagaimana rasanya dan jika mereka harus melakukan tugas yang biasanya mereka delegasikan, mereka dapat melakukannya dan mungkin lebih baik dan lebih cepat daripada orang-orangnya. Dia juga tahu bahwa tim mana pun hanya sekuat tautan terlemahnya dan bahwa sebelum Anda membawa anggota tim baru, Anda memastikan bahwa yang ada sekarang sekuat yang mereka bisa.

Atasan paling favorit saya tidak menginspirasi saya, tidak tahu pekerjaan apa yang sebenarnya saya lakukan, dan berpikir dia tahu lebih banyak daripada orang lain. Dia tidak tertarik dengan kesuksesan saya dan tidak punya waktu untuk membimbing saya, mengajari saya atau mempertimbangkan ide-ide baru yang akan membuat pekerjaan saya, dan bisnis, menjadi lebih baik.

Ada juga yang berada di antara bos tetapi intinya sama: yang terbaik adalah orang-orang karismatik yang menginspirasi dan memimpin dengan hormat. Mereka mendorong dan memunculkan yang terbaik dari setiap orang di sekitar mereka; mereka menganggap keberhasilan orang-orang yang mereka bimbing sebagai milik mereka sendiri dan menyenangkan bagi mereka. Saya telah belajar banyak dari mereka dan percaya saya mencerminkan yang terbaik dari mereka.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *